China Temukan Strain Baru Flu Babi Afrika, Penyebabnya Adanya Penggunaan Vaksin Terlarang

oleh -51 views
Photo from Mati City LGU.

JAKARTA – Varian baru flu babi Afrika yang diidentifikasi berada di peternakan babi China kemungkinan besar disebabkan oleh adanya penggunaan vaksin terlarang. Hal tersebut merupakan pukulan baru bagi produsen daging babi terbesar di dunia, yang saat ini masih dalam proses pemulihan dari COVID-19 yang menghancurkan.

Mengutip Reuters, Jumat, 22 Januari, dua strain baru flu babi Afrika telah menginfeksi lebih dari seribu babi di beberapa peternakan milik New Hope Liuhe, produsen terbesar keempat di China. Strain baru tersebut juga menyerang babi yang digemukkan untuk berbagai perusahaan oleh peternak kontrak, kata Yan Zhichun, kepala petugas sains perusahaan.

Strain baru tersebut kehilangan satu atau dua gen kunci yang ada dalam virus flu babi Afrika, namun tidak membunuh babi seperti penyakit yang melanda peternakan China pada 2018 dan 2019. Meski demikian strain baru tersebut menyebabkan kondisi kronis yang mengurangi jumlah anak babi yang sehat.

Di New Hope, dan banyak produsen besar, babi yang terinfeksi dimusnahkan untuk mencegah penyebaran virusnya sehingga penyakit ini bisa mati secara efektif. Meski penularan diketahui masih terbatas sekarang, jika strain menyebar luas, hal tersebut dapat memangkas produksi daging babi di konsumen dan produsen teratas dunia.

Dua tahun lalu flu babi memusnahkan setengah dari 400 juta ekor babi di China. Harga daging babi masih berada pada level rekor dan China berada di bawah tekanan untuk memperkuat ketahanan pangan di tengah pandemi COVID-19.

“Saya tidak tahu dari mana asalnya, tetapi kami menemukan beberapa infeksi ringan yang disebabkan oleh semacam virus yang mana gennya ada yang terhapus,” kata Yan.

Wayne Johnson, seorang dokter hewan yang berbasis di Beijing, mengatakan dia mendiagnosa bentuk penyakit kronis atau tidak terlalu mematikan, pada babi tahun lalu. Virusnya kekurangan komponen genetik tertentu, yang dikenal sebagai gen MGF360. Sementara New Hope menemukan strain virus yang kehilangan gen MGF360 dan gen CD2v.

Penelitian telah menunjukkan bahwa menghapus beberapa gen MGF360 dari virus flu babi Afrika menciptakan kekebalan. Tetapi virus yang dimodifikasi itu tidak dikembangkan menjadi vaksin karena cenderung kemudian bermutasi kembali ke keadaan berbahaya.

Selain flu babi, China juga pernah dilanda flu burung. Pada 2004-2005, ketika strain flu burung H5 menyebar ke seluruh Asia, laboratorium China memproduksi beberapa vaksin flu burung hidup yang tidak sah, kata Mo Salman, seorang profesor kedokteran hewan di Colorado State University. Hal tersebut meningkatkan ketakutan bahwa pengembangan tidak sah itu menghasilkan varian baru yang berbahaya.

“Anda dapat mengurutkan hal-hal ini, penghapusan ganda ini, dan jika persis sama seperti yang dijelaskan di lab, itu terlalu banyak kebetulan, karena Anda tidak akan pernah mendapatkan penghapusan yang tepat,” kata Lucilla Steinaa, ilmuwan utama di International Livestock Lembaga Penelitian (ILRI) di Nairobi. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.