Ribuan Pemudik Jebol Barikade Penyekatan Jalur Pantura di Kedungwaringin, 4 Provokator Ditangkap Polisi

oleh -184 views
Dok. Antara

BERITA-Ribuan pemudik yang mengendarai sepeda motor menjebol barikade penyekatan di Jalur Pantura Kedungwaringin, perbatasan Kabupaten Bekasi-Karawang, pada Selasa (11/5/2021) dini hari.

Pemudik yang dianggap menjadi provokator penjebolan barikade penyekatan ditangkap di titik penyekatan Jalan Rengas Bandung, Kedungwaringin, Bekasi.

Baca: Kapolda Jabar Pastikan Titik Penyekatan Jalur Pantura Berlapis

Kapolres Metro Bekasi, Kombes Hendra Gunawan menyatakan, bahwa pihaknya telah mengamankan empat orang pemudik roda dua yang dianggap sebagai provokator

“Keempat orang yang diamankan menjadi provokator para pemudik agar mau menerobos barikade petugas di titik penyekatan ini,” kata Kapolres Metro Bekasi Kombes Hendra Gunawan di Kedungwaringin.

Kejadian itu bermula saat para pemudik diputar balik karena tidak mampu menunjukkan persyaratan perjalanan ke luar daerah.

Mereka kemudian berkumpul di bahu jalan arah Jakarta meski sudah diminta petugas untuk kembali pulang ke rumah.

“Permintaan petugas tidak didengar, justru mereka membunyikan klakson hingga teriak-teriak agar semua memutar arah menuju ke kampung halamannya,” tutur Hendra.

Suasana semakin tidak kondusif ketika para pemotor itu hendak melawan arah sementara petugas terus berusaha mencegahnya.

Teriakan hingga sorak-sorak pemudik membuat petugas mengambil tindakan tegas dengan mengamankan orang yang menantang petugas dan menjadi provokator.

“Empat orang ini dibawa petugas ke posko penyekatan. Mereka didata serta dilakukan pembinaan,” ungkapnya.

Di saat bersamaan, pemudik semakin memadati ruas jalan tersebut. Sejak pukul 00.30 WIB kendaraan yang didominasi sepeda motor terus berdatangan hingga menyebabkan kepadatan sepanjang tiga kilometer di area penyekatan.

Kemacetan tidak hanya terjadi di Jalur Pantura arah Karawang melainkan juga di arah menuju Jakarta. Hal itu disebabkan sejumlah pemudik yang telah diputar balik petugas enggan melanjutkan perjalanan.

“Mereka memilih berhenti di bahu jalan, berniat nekat hendak melawan arus,” tandas Hendra.


https://1e6661b7f52dbba9fa38e68773558854.safeframe.googlesyndication.com/safeframe/1-0-38/html/container.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.